Lukisan “Asah, Asih, Asuh” (Arya Sukapura Putra)

Asah, Asih, Asuh - Arya Sukapura Putra
0 3.713

Lukisan Asah, Asih, Asuh merupakan salah satu karya perupa seni lukis Indonesia, Arya Sukapura Putra.

Asah, Asih, Asuh – Arya Sukapura Putra
  • Pelukis : Arya Sukapura Putra
  • Judul : “Asah, Asih, Asuh”
  • Tahun : –
  • Media : Acrylic and Spray Paint On Canvas
  • Ukuran : 55.1 H x 47.2 W x 1.6 in

Deskripsi Lukisan Asah, Asih, Asuh

Lukisan tipografi, nature, abstrak dan minimalis serta mediative dengan bahan akrilik dan bahan lain di atas kanvas.

Dalam lukisan ini, pelukis menggambarkan imajinasinya tentang asah, asuh, asih dalam perbedaan.

Makna Lukisan

Perbedaan tidak harus berarti kebencian. Anda boleh berbeda dengan orang lain dalam hal fisik, jenis kelamin, sikap, pendapat, ideology, agama dan keyakinan, suku atau etnis dan sebagainya.

‘Sejatining ngaurip’ mengajarkan prinsip asah-asuh-asih dalam perbedaan. Menurut ajaran ini, dengan adanya perbedaan maka kita dapat saling asah (belajar), asuh (perduli) dan asih (menyayangi). Dengan lain perkataan, dengan adaya perbedaan maka kita mempunyai peluang untuk saling belajar satu dengan yang lain, saling perduli dan saling menyayangi.

Dengan adanya perbedaan maka akan ada kebutuhan yang harus dipenuhi dari kedua pihak yang berbeda. Janganlah anda berpendapat bahwa kalau anda pandai maka anda tidak bisa belajar apapun dari si bodoh. Jangan pula berpikir bahwa kalau anda kaya maka anda tidak akan disayangi oleh di miskin. Kalau anda cantik maka anda akan mendapat teman sejati dari orang yang tidak cantik.

Hidup ini merupakan interakasi dari perbedaan. Falsafah Cina yang mengajarkan Yin dan Yang perlu kita simak. Di dunia ini semuanya mempunyai sifat Yin atau Yang. Antara Yin dan Yang terdapat perbedaan bahkan berlawanan sifat. Karena berbeda, Yin dan Yang justru dapat menciptakan sinergi.

Itulah inti sari ajaran asah-asuh-asih. Kita saling belajar, saling perduli dan saling menyayangi dengan sesamanya, apapun perbedaan yang terdapat antara diri kita dengan orang lain.

Ajaran asah-asuh-asih dapat menghindarkan orang saling membenci, saling bermusuhan dan saling menyakiti karena perbedaan. Kita harus belajar untuk saling mengisi dan bukan saling memanfaatkan perbedaan. Kita harus belajar menciptakan sinergi dari perbedaan dan bukan saling meniadakan.

Perbedaan dapat menciptakan anggapan dalam bahwa ‘saya’ adalah yang lebih baik, lebih benar, lebih cantik, lebih kaya dan sebagainya dari pada orang lain. Rasa lebih yang timbul dengan adanya perbedaan mendorong terjadinya ‘eksklusivisme’, yaitu memisahkan diri dari orang atau kelompok lain karena merasa lebih tadi. Kalau ekskluvisme sudah terbentuk, maka tinggal tunggu waktu untuk terjadi konflik karena eksklusivisme menciptakan kesenjangan, prasangka, kecemburuan dan kebencian.

Ajaran asah-asuh-asih dapat dipastikan akan mencegah terjadinya rasa lebih dari yang lain. Dengan demikian ajaran asah-asuh-asih juga dapat menghidarkan eksklusivisme karena perbedaan tidak mendorong terjadinya kesenjangan, prasangka, kecemburuan dan kebencian. Yang ada hanyalah pengertian, keperdulian dan kasih sayang.

Semoga bermanfaat bagi Anda para pecinta seni lukis Indonesia.

Source Saatchiart.com https://www.saatchiart.com/art/Painting-Asah-Asih-Asuh/93591/2504256/view http://titisingpati.blogspot.co.id/2012/05/asah-asuh-asih.html?m=1
Comments
Loading...