Soenarto Pr

Pelukis Indonesia yang setia dengan idealismenya

Soenarto Pr
0 2.646

Soenarto Pr lahir di Bobotsari, Purbalingga, Jawa Tengah, 20 November 1931; umur 86 tahun adalah seorang pelukis yang setia dengan idealismenya dalam dunia seni seperti yang pernah diucapkannya.

Pendidikan dan Karier

  • Menyelesaikan pendidikannya di ASRI Yogyakarta tahun 1954,
  • Ia dan beberapa teman-temannya seperti Mulyadi W, Wardoyo, Soemadji dan Soeharto Pr mendirikan Sanggarbambu yang bersifat non politik pada 1 April 1959.
  • Kelebihan sanggar itu dipuji oleh maestro seni rupa Indonesia Affandi “Sanggarbambu adalah sanggar yang benar-benar sanggar di Indonesia” di ucapkan pada tahun 1967.
  • Pada pertengahan tahun 50’an menghasilkan beberapa lukisan pastel yang dikoleksi oleh Istana Negara Republik Indonesia.
  • Soenarto Pr disebut sebagai “Raja Pastel Indonesia”.
  • Pernah mengajar melukis bagi para pasien Rumah Sakit Jiwa Grogol pada awal tahun 80’an
  • Putu Wijaya menjulukinya sebagai “Pertapa di tengah kota”.
  • Soenarto Pr juga dikenal sebagai seorang pematung.
  • Sebagian besar karyanya berupa patung dada pahlawan-pahlawan nasional Indonesia, seperti patung Ki Hajar Dewantara, Bung Tomo, atau patung utuh Jenderal Gatot Subroto yang terpasang di Purwokerto, Latuharhary di Pulau Haruku, serta monumen dan relief Jend. A. Yani di museum Sasmitaloka, dan bahkan patung-patung hikayat Keong Emas yang terpasang di Taman Bunga Keong Emas Taman Mini Indonesia Indah.

Pameran

Selama 50 tahun kontribusinya dalam dunia seni rupa Indonesia, Soenarto Pr selalu mengadakan pameran bersama.

Karya Yang Dikoleksi Para Kolektor
  • “Gadis kecil” (1956) – Museum Ubud, Bali
  • “Pemuda Duduk” (1956) – Robert Armstrong, Amerika
  • “Bawuk” (1957) – Perwakilan RI di Malaysia
  • ” Persawahan di Desa” (1957) – Perwakilan RI di India
  • “Potret diri bertopi” (1957) – Dinas Kesenian P dan K
  • “Gadis Bali” (1958) – Presiden RI I Bung Karno, Istana Negara
  • “Potret Diri” 9 (sembilan) lukisan selama 1957-1967; “Wanita Tidur”,
  • “Turun ke Kota” dan beberapa lagi yang lain – Drg. Kusmargono, Yogyakarta
  • “Kuda-kuda Beriringan Berlarian” (1964) – Ibu Ahmad Tahir
  • “Potret Diri” dan ada lagi yang dikoleksi Galeri Nasional
  • “Potret Diri”, “Dien Menyisir Mia”,
  • “Dien ’94-’95” – Bentara Budaya Jakarta
  • “Potret Diri dan Kwitansi Kosong”;
  • “Ibu Guru” – Taman Ismail Marzuki Jakarta
  • “Potret Diri” dan beberapa lukisan lain – Balai Senirupa DKI Jakarta
  • “Studi Fatahillah” (beberapa lukisan) (1992 – 1994) – Budi Prayitno, MA
  • “Seratus Tahun Parade Lintas Serayu I” (1994) – August Parengkuan
  • “Seratus Tahun Parade Lintas Serayu II” (1995) – Tumbu Astriani
  • “Seratus Tahun Parade Lintas Serayu III” (1995) – Yogi Sintara
  • “Potret Diri ’97” – Betty Sastra Lino
  • “Potret Diri dan Globalisasi” (1999) dan 2 lukisan lain – Raimin, MBA
  • “Studi Sayu Wiwit” (2000) – Djoko Pekik
  • “Bagaikan Mawar…” (2000) – Waluyo
  • “Potret Diri 2000”, “Senja Merah Jambu-100 Tahun Bung Karno” -Nina Saputra
  • “Penyergapan yang berhasil 2004”,
  • “Gemah Ripah 2008” – Aditya Rochim

Semoga bermanfaat bagi Anda para pecinta seni lukis Indonesia.

Source Informasi Pelukis Indonesia Soenarto Pr
Comments
Loading...